Fri

29

Oct

2010

Bahtera Nuh

Menurut petunjuk-petunjuk dalam Kejadian 6:15, Bahtera ini berukuran 300 hasta panjangnya, 50 hasta lebarnya dan 30 hasta tingginya. Para peneliti Alkitab merasa sangat bingung dengan panjangnya satu hasta, yang tampaknya begitu bervariasi pada zaman kuno. Akan tetapi, ternyata dari Ulangan 3:11 ukuran ini berasal dari tubuh manusia, dan mungkin seluruh panjang lengan bawah, dari siku ke pergelangan tangan, atau bahkan dari siku ke ujung jari telunjuk. Seorang ahli, Celsus, mengatakan bahwa hasta sama dengan ulna, atau bagian bawah dan yang lebih besar dari dua tulang lengan. Hasta dalam ukuran bangsa Mesir, yang barangkali dipakai oleh bangsa Ibrani, adalah enam tapak tangan untuk satu hasta ukuran Musa dan para rabi Yahudi (sebagaimana yang diungkapkan oleh Alishna) menyebutkan dengan pasti lebarnya sama dengan dua kilan ( 9 inci ), sementara Yosefus mengatakan bahwa hasta sama dengan dua jengkal, dan jengkal sama dengan tiga tapak tangan. Yehezkiel 40:5, 43:13menulis tentang hasta ini: "hasta ini setapak tangan lebih panjang dari hasta biasa" yang sesuai dengan ukuran hasta bangsa Babel. Oleh karenanya Bahtera, meskipun ukurannya tidak bisa dikatakan secara pasti, tampaknya adalah sebuah kapal yang sangat lapang, barangkali panjangnya lebih dari 500 kaki, 85 kaki lebar seluruhnya, dan tingginya lebih dari 52 kaki. Pada tahun 1609 Peter Jansen dari Horn, di Belanda, membuat sebuah kapal dengan proporsi ini dan ternyata kapalnya bisa memuat tiga kali muatan yang bisa diangkut kapal-kapal seukurannya yang dibuat dengan cara biasa. Ruangannya berukuran 3.600.000 kubik, dan selain sembilan per sepuluh ruangan ditentukan sebagai tempat penyimpanan makanan, masih ada ruangan yang bisa dipakai untuk memasukkan 7.000 pasang binatang, yang masing-masing ukurannya adalah 50 kaki kubik. Ini lebih mirip gudang sangat besar yang mengapung, ketimbang sebuah kapal.

Bahan yang dipakai untuk membangun Bahteram didalam Kejadian 6:14 dikatakan Nuh diperintahkan supaya membuat sebuah bahtera dari kayu "gofir". Ada berbagai macam dugaan tentang jenis kayu ini. Bunsen berpendapat bahwa gofir adalah sejenis kayu yang hanya terdapat di Mesir; Dietrich yakin kalau ini adalah tumbuhan buluh besar dan berat; Genesius menegaskan bahwa ini adalah sejenis pohon cemara, atau pohon cedar, dan Bochart menyatakannya semacam pohon cemara. Para penerjemah Kasdim menganggapnya sebagai sissu, kayu berwarna hitam yang tumbuh di Arab dan sangat dihargai. Sebagian besar pihak berpendapat kalau mil semacam pohon cemara, berdasarkan kualitasnya yang tahan lama.

Mengenai waktu yang dihabiskan dalam pembuatannya, banyak sekali pendapat yang muncul ke permukaan tetapi sedikit yang bermanfaat. Satu-satunya bagian Alkitab yang dianggap merujuk pada pertanyaan ini adalah Kejadian 6:3. Bagian ini ditafsirkan secara bervariasi. Oleh beberapa pihak, ini dianggap merujuk kepada nyawa manusia yang dipersingkat ; yang lainnya menafsirkan periode yang dinyatakan, lebih jauh akan dikaruniakan sebagai masa kelegaan - sebuah kesempatan untuk bertobat - yang bila tidak digunakan, maka hadirat ilahi (Shekinah, yang sampai saat itu terus berada di gerbang Eden) akan ditarik dari dunia karena kejahatannya. Jawaban terbaik adalah bahwa di manapun di Alkitab tidak dinyatakan berapa lama waktu yang dibutuhkan Nuh untuk membuat Bahtera. Tuhan telah menawarkan masa penundaan selama 120 tahun, setelah peringatan diberikan kepada umat manusia (lih. I Ptr. 3:20II Ptr. 2:5), dan selama periode inilah Nuh, yang adalah seorang "pengkhotbah keadilan", tidak sekadar bersusah payah dalam berusaha membangunkan kesadaran semua orang terhadap jahatnya dosa mereka dan mendesak mereka supaya bertobat, melainkan juga menggunakan sebagian periode itu untuk menyiapkan Bahtera bagi keadaan darurat yang akan timbul, apabila manusia tidak mau membuka telinga kepada seruannya untuk bertobat

 

 

 

Cerita-cerita air bah Mesopotamia

Kebanyakan sarjana Alkitab modern menerima tesis bahwa cerita air bah di dalam Alkitab berkaitan dengan sebuah siklus mitologi Asyur-Babilonia yang banyak mengandung kesamaan dengan cerita Alkitab. Mitos air bah Mesopotamia sangat populer—pengisahan kembali yang terakhir dari cierta ini berasal dari abad ke- 3 SM. Sejumlah besar teks-teks asli dalam bahasa SumeriaAkkadia danAsyur, ditulis dalam huruf paku, telah ditemukan oleh para arkeolog, tetapi tugas pencarian kembali prasasti-prasasti lainnya tetap berlangsung, seperti halnya juga penerjemahan atas prasasti-prasasti yang telah ditemukan.

Prasasti-prasasi tertua yang telah ditemukan ini, epos Atrahasis, dapat diduga waktu penulisannya melalui colophon (identifikasi penulisan) ke masa pemerintahan buyut HammurabiAmmi-Saduqa(1646–1626 SM). Prasasti ini ditulis dalam bahasa Akkadia (bahasa Babilonia kuno), dan menceritakan bagaimana dewa Enki memperingatkan sang pahlawan Atrahasis ("Sangat Bijaksana") dari Shuruppak untuk membongkar rumahnya (yang dibuat dari buluh-buluh) dan membangun sebuah kapal untuk menyelamatkan diri dari air bah yang dipakai oleh dewa Enlil, yang murka karena hingar-bingar di kota-kota, untuk memusnahkan manusia. Kapal ini mempunyai atap "seperti Apsu" (samudera dunia bawah yang berisikan air tawar yang tuannya adalah Enki), lantai atas dan bawah, dan harus ditutup dengan aspal (bitumen). Atrahasis naik ke kapal itu bersama dengan keluarganya dan binatang-binatang lalu mengunci pintunya. Badai dan air bah pun datang. Bahkan para dewata pun takut. "Mayat-mayat menyumbat sungai seperti capung." Setelah tujuh hari banjir berhenti dan Atrahasis memberikan kurban. Enlil murka, tetapi Enki, sahabat umat manusia, tidak peduli kepadanya - "Aku telah memastikan bahwa kehidupan diselamatkan" - dan pada akhirnya Enki dan Enlil sepakat dengan cara-cara lain untukmengendalikan populasi manusia. Cerita ini juga ada dalam versi Asyur yang belakangan.[6]

Cerita Ziusudra dikisahkan dalam bahasa Sumeria dalam potongan-potongan Kejadian Eridu, yang dapat diperkirakan tanggal penulisannya dari tulisannya yaitu akhir abad ke-17 SM. Cerita ini mengisahkan bagaimana Enki memperingatkan Ziusudra (yang berarti "ia melihat kehidupan," dalam rujukan kepada hadiah keabadian yang diberikan kepadanya oleh para dewata), raja Shuruppak, tentang keputusan dewata untuk menghancurkan umat manusia dengan air bah—teks yang menggambarkan mengapa dewata telah memutuskan hal ini telah hilang. Enki memerintahkan Ziusudra untuk membangun sebuah kapal yang besar —teks yang menceritakan perintah ini juga hilang. Setelah air bah selama tujuh hari, Ziusudra memberikan kurban yang selayaknya dan menyembah kepada An (dewa langit) dan Enlil (penghulu dewata), dan memperoleh kehidupan yang kekal di Dilmun, Taman Eden di kalangan bangsa Sumeria.[7]

Kisah tentang Utnapishtim (terjemahan dari "Ziusudra" dalam bahasa Akkadia), sebuah episode dalam Epos Gilgames di kalangan bangsa Babilonia, dikenal dari salinan-salinan milenium pertama dan barangkali berasal dari cerita Atrahasis.[8][9] Ellil, (setara dengan Enlil), penghulu para dewata, bermaksud menghancurkan seluruh umat manusia dengan air bah. Utnapishtim, raja Shurrupak, diperingatkan oleh dewa Ea(setara dengan Enki) untuk menghancurkan rumah yang dibangunnya dari buluh dan menggunakan bahan-bahannya untuk membangun sebuah bahtera serta memuatinya dengan emas, perak, dan benih dari segala makhluk hidup dan semua tukangnya.. Setelah badai yang berlangsung selama tujuh hari, dan kemudian 12 hari lagi hingga air surut, kapal itu mendarat di Gunung Nizir; setelah tujuh hari lagi Utnapishtim mengeluarkan seekor merpati, yang kemudian kembali, lalu seekor burung layang-layang, yang juga kembali, dan akhirnya seekor gagak, yang tidak kembali. Utnapishtim kemudian memberikan persembahan (yang terdiri dari masing-masing tujuh ekor binatang) kepada para dewata, dan dewata mencium bau harum daging bakar dan berkerumun "seperti lalat." Ellil marah karena ada manusia yang selamat, tetapi Ea memakinya, sambil berkata, "Bagaimana mungkin engkau mengirim air bah tanpa berpikir panjang? Terhadap orang-orang berdosa, biarkanlah dosa mereka tetap ada, tentang mereka yang jahat biarkanlah kejahatannya tetap bertahan. Hnetikanlah, jangan biarkan hal itu terjadi, kasihanilah, [Agar manusia tidak binasa]." Utnapishtim dan istrinya kemudian memperoleh karunia keabadian dan dikirim untuk tinggal "jauh di mulut sungai."[10]

Pada abad ke-3 SM Berossus, seorang imam agung dari kuil Marduk di Babilonia, menulis sejarah Mesopotamia dalam bahasa Yunani untukAntiochus Soter (323–261 SM). Tulisan Berossus Babyloniaka telah lenyap, tetapi seorang sejarahwan Kristen abad ke-3 dan ke-4, Eusebiusmengisahkannya kembali dari legenda tentang Xisuthrus, versi Yunani dari Ziusudra, dan pada hakikatnya adalah cerita yang sama. Eusebius menyimpulkan bahwa kapal itu masih dapat dilihat "di Pegunungan Corcyræan di Armenia; dan orang-orang mengerok lapisan bitumennya, yang merupakan lapisan luas kapal itu, dan memanfaatkannya sebagai alexipharmic dan jimat."[11]

[sunting]Cerita-cerita air bah lainnya

Cerita-cerita tentang air bah tersebar luas dalam mitologi dunia, dengan contoh-contoh praktis dari setiap masyarakat. Padanan Nuh dalammitologi Yunani adalah Deucalion, dalam teks-teks India sebuah banjir yang mengerikan dikisahkan telah meninggalkan hanya satu orang yang selamat, yaitu seorang suci yang bernama Manu yang diselamatkan oleh Wisnu dalam bentuk seekor ikan, dan dalam Zoroastrian tokohYima menyelamatkan sisa-sisa umat manusia dari kehancuran oleh es. Cerita-cerita air bah telah ditemukan pula dalam berbagia mitologi dari banyak bangsa pra-tulisan dari wilayah-wilayah yang jauh dari Mesopotamia dan benua Eurasia; salah satu contohnya adalah legenda orang-orang Indian Chippewa.[12] Mereka yang menafsirkan Alkitab secara harafiah menunjukkan bahwa cerita-cerita ini adalah bukti bahwa air bah di dalam Alkitab itu, dan Bahteranya, benar-benar terjadi dalam sejarah; para etnolog dan mitologis mengatakan bahwa legenda-legenda seperti legenda orang Chippewa harus diperlakukan dengan sangat hati-hati karena adanya kemungkinan kontaminasi dari hubungan mereka dengan agama Kristen (dan keinginan untuk menyesuaikan bahan tradisional agar cocok dengan agama yang baru mereka peluk), serta sebagai kebutuhan yang lazim untuk menjelaskan bencana alam yang tidak dapat dikendalikan oleh masyarakat-masyarakat purba.

 

Dari beberapa sumber.

 

Write a comment

Comments: 11
  • #1

    Andreas (Tuesday, 18 October 2011 12:36)

    Hey are utilizing WordPress to your site system? Iam new to blog entire world nevertheless. Iam trying to find started out and hang up my personal. Furthermore, i learned about Drupal is ok. Sees my personal choice.... Useful submit, thank you.

  • #2

    Mozzy (Sunday, 23 October 2011 16:47)

    Happy to determine this site is effective on my iPhone , everything I want to do can be functional. Thank you for preserving it up currently using the latest.

  • #3

    Jan (Friday, 28 October 2011 04:16)

    Can I post your post to my wordpress blog? I’ll add a one-way link to your forum. That’s one actually nice post.

  • #4

    Ace (Monday, 07 November 2011 23:05)

    Hi there are using WordPress for the site program? Iam new to the blog entire world nevertheless. Iam trying to find started out and set up my very own. I also heard about Drupal is okay. Will see my personal choice.... Educational post, many thanks.

  • #5

    Harald (Friday, 25 November 2011)

    Auto Tweet plugin for WordPress

  • #6

    Matej (Tuesday, 03 April 2012 23:38)

    Good article bro

  • #7

    Polo Outlet (Friday, 01 June 2012 19:28)

    Amazing article. I just cannot seem to be to acquire adequate of your blog.I happy that I chose to key in your website to see what you’re interested in.

  • #8

    Tiffany and Co Outlet (Friday, 01 June 2012)

    Very good day, I desire you up-to-date your blog significantly more often, I just prefer the information a great deal, have learn several just right stuff here.

  • #9

    u=85596 (Tuesday, 16 April 2013 21:03)

    This is a great write-up! Thank you for sharing!

  • #10

    cara mengobati tulang keropos (Thursday, 01 October 2015 05:20)

    any information provided in this blog is very useful, especially for those who are hungry for information dear, thank you for the information ^ - ^

  • #11

    Jamu tradisional untuk pengobatan sperma cepat keluar pada pria (Wednesday, 03 August 2016 22:33)

    various information I get from this article, thanks for all

Your site without ads:

Get JimdoPro!

Hey visitor!

peluang usaha